blinkzap
blinkzap
Blinkzap Blog

Covid-19 Marketing Insight

blinkzap news
Covid-19 Marketing Insight


Tahun 2020 merupakan masa yang kritis dan genting. Momen ini membuat sebagian besar perusahaan besar banting setir dalam melakukan strategi marketing campaign-ya. Kalau kita telaah lebih lanjut Sob, ada satu pola komunikasi yang sama dalam 12 bulan terakhir pada aktivitas marketing. Saat kebijakan lockdown di berbagai negara pertama kali dilakukan, komunikasi yang dilakukan oleh perusahaan mengarah ke sisi rasa kebersamaan, rasa aman, dan simpati, sudah sangat jarang perusahaan yang hanya mengiklankan produknya semata.


Sedangkan kalau kita bandingkan dengan akhir tahun 2020, sudah banyak brand yang berani melakukan marketingnya dengan penuh semangat seperti sedia kala nih Sobat Blinkz. Yuk kita simak ada perubahaan apa saja sih yang terjadi pada aktivitas pemasaraan (marketing campaign) oleh beberapa perusahaan saat sedang berhadapan dengan Covid-19.


  1. Hanya sekitar 8% dari konsumen yang berpendapat perusahaan harus berhenti melakukan marketing campaign atau aktivitas beriklan karena Covid-19

Wajar kok kalau kebanyakan dari kita juga menginginkan perusahaan supaya memprioritaskan kesejahteraan karyawanya, terutama saat pandemi yang menyebabkan banyaknya pemutusan hubungan kerja karyawan. Selain itu ada juga brand yang lebih mementingkan membantu pemerintahaan dan masyarakat agar dapat melalui krisis, ketimbang menghabiskan budget untuk marketing. Ketidaksetujuan agar perusahaan tidak menghamburkan budget untuk beriklan ini ternyata hanya 8% Sob, jadi tidak sepenuhnya benar kalau perusahaan dibenci oleh konsumenya ketika tetap melakukan marketing campaign dikala pandemi ini.


  1. Coca - Cola memberhentikan sementara kegiatan marketingnya karena "kurangnya ROI / return of investment”

Pihak Coca - Cola mengatakan berinvestasi pada kegiatan marketing hanya akan memberikan tingkat efektivitas yang sedikit, salah satu faktornya adalah kebijakan lockdown yang dilakukan oleh negara. Walaupun ada platform digital, tetapi return of investment atau keuntungan dari beriklan juga sukar didapat. 


  1. Burger King CMO mengatakan "tidak ada yang ingin menonton iklanmu kecuali diputar pada Superbowl"

Chief Marketing Officer Burger King, Fernando Machado menekankan para marketeersnya untuk berani mengatasi kekacauan pada periklanan. Berbeda dengan Coca - cola yang menghentikan sementara aktivitas pemasaranya, pihak Burger King justru mengambil langkah baru dalam melakukan marketing campaign.


  1. Satu brand kudapan meluncurkan Campaign Outdoor pertamanya pada saat lockdown 

Strategi yang ‘nyeleneh’ dibandingkan brand lainya ini ternyata juga dibutuhkan untuk aktivitas marketing yang sukses dan viral.Kegiatan ini juga bisa dijadikan pelajaran Sobat Blinkz, tidak ada panduan buku yang akan membuat marketing campaign sobat berhasi sukses 100%. Kesuksesaan justru didapatkan dengan analisa yang tepat, dan tidak takut mengambil langkah yang berbeda seperti brand kudapan ini. 


  1. 9 dari 10 Marketeers sekarang menunda campaign-nya akibat Covid-19 

69% Dari teman Marketeers kita ternyata menunda kegiatan marketing campaign, karena melihat demand dari produk dan servis turun drastis akibat Covid-19 yang kian memburuk. Mungkin 9 dari 10 yang disebutkan ini tidak termasuk salah satu brand kudapan di atas Sob, yang justru memutuskan untuk beriklan di luar ruangan.


blinkzap.com 

Referensi Artikel: Marketingweek.com 

Sumber Gambar: Unsplash.com 


Blinkzap Admin

Blinkzap Admin

blinkzap adalah sebuah platform yang menghubungkan para Penyewa dan para Pemilik Iklan atau media promosi. Dengan blinkzap, para penyewa dapat mencari media promosi yang sesuai dengan kebutuhan misalnya: lokasi yang diinginkan, durasi sewa yang diinginkan dan jenis media promosi yang diinginkan. Secara umum, blinkzap dapat disebut sebagai marketplace untuk media promosi di era digital.  

0 Comments.

leave a comment

You must login to post a comment. Already Member Login | New Register